Kamis, 06 Maret 2014

MURAL BERSAMA DEX

Friend Visit Friend adalah program residensi mandiri yang dibuat Lir space. Pada bulan desember 2013 kemarin seorang teman dari manila datang ke jogja untuk residensi di program itu. nama seniman itu adalah dex fernandez. Dia cuma seminggu di jogja, tapi dia mempunyai rencana berkarya yang lumayan mustahil dilakukan, yaitu 1).bikin kolaborasi mural dengan tiga seniman lokal, 2).bikin mural sendiri, 3).bikin zine, 4).bikin video, 5).bikin presentasi, 6).jalan jalan ke candi, gunung, pantai dan ke Bali. Salah satu rencananya untuk membuat kolaborasi mural dengan seniman lokal adalah dengan saya, dan dua seniman lokal lainnya adalah teman saya, namanya farid dan terra.

 berikut ini adalah dokumentasi kolaborasi mural yang kami lakukan;.






ini dia seniman manila yang bernama dex fernandez itu, dialah yang berkolaborasi membuat mural dengan saya, dialah yang merekam proses membuat mural, dan dialah yang mengedit video proses pembuatan mural tersebut.
klik disini untuk lihat video yang sudah dia uplod, klik!



Projek yang dex lakukan diberi judul 'KitaKits' yang dalam bahasa Indonesia berarti 'sampai jumpa lagi'. dan begitulah cerita pembuatan mural kami, terima kasih dan KitaKits!

Senin, 24 Februari 2014

MURAL DI VILLA CANGGU

Aku punya teman namanya mas Farid dan mbak Sari, kami berteman sudah cukup lumayan lama, mereka adalah vokalis dari band yang cukup lumayan terkenal juga, mas Farid dari 'The Wonosari' dan mbak Sari dari 'Kuda Poni'. Dan pada bulan November tahun 2013 yang lalu,  bersama sama kami pergi ke Bali, tepatnya di desa Canggu. selama kurang lebih tiga hari kami membuat mural di sebuah villa disana. Mural yang kubuat berangkat dari kumpulan drawing yang sudah pernah kubuat sebelumnya, cuma kususun sedemikian rupa dulu.





sket awal mural yang kubuat


 








Ini adalah temanku yang bernama mas Farid, dan dibawah ini adalah mural darinya;



kalau yang ini adalah temanku yang satunya, namanya mbak Sari, dibawah adalah mural yang dibuatnya;

 




Di Bali kami tinggal di rumah Bu Susi, orangnya baik sekali, ramah, suka mendengar musik keras keras dan sedikit pendiam. Berbeda dengan anak laki lakinya yang bernama Farid yang suka berbicara terus.
Dan begitulah akhir tahun kemarin kami lalui dengan melakukan hal yang menyenangkan ; 'Mural Bersama dan minum kopi di rumah bu Susi'. Aku jadi penasaran dengan mereka bertiga, mereka apa kabarnya ya? sejak saat itu kami tidak pernah bertemu lagi?

Sabtu, 22 Februari 2014

TRAPPING ANIMALS

Pada awal bulan di tahun 2014, setiap pagi (tidak semua hari) saya mempunyai kebiasaan mengawali hari dengan membuat drawing. Tidak ada konsep yang jelas untuk membuat drawing semua ini. Saya cuma menggambar yang saya suka sambil minum kopi. Setelah satu gambar selesai, lalu kupoto dan kuuplod di instagram, lalu kubiarkan banyak orang berkomentar. Sambil bergegas mengerjakan pekerjaan yang lain, kalau sempat akan kutanggapi komentar tersebut, dan membuat perbincangan tanpa harus bertemu dengan orang lain, karena memang begini cara bersosialisasi dengan orang lain di era sekarang kan?

ini dia gambarku
 
 

 



 


 

Minggu, 18 Agustus 2013

KRACK! (silkscreen studio & gallery)

Pada awal tahun 2013 teman saya yang bernama dito datang ke rumah, kedatangannya sebetulnya cuma iseng main saja. Ngobrol kesana kemari lalu sampai pada pembicaraan mengenai rencana kedepan pada tahun 2013 ini, dia bertanya ,
‘tahun ini ada rencana pameran dimana?’
‘tahun ini aku berencana membuat pameran tunggal, yaitu KW 2 #2.
Pameran ini adalah kesinambungan dari pameran KW 2 #1 di Kedai Kebun Forum tahun 2011 yang lalu. Rancangan ide dan konsep pameran sudah kubuat tapi masih belum fix, masih harus mempertajam gagasan dan ide.
‘kamu mau nyablon karya karya lukisan lagi terus dibikin poster?’
‘enggak, kali ini tidak ada poster yang dicetak menggunakan teknik silkscreen lagi, KW 2 #2 akan bercerita tentang museum seni rupa yang ada di Indonesia’
dito manggut manggut lalu kemudian kami keluar makan di angkringan.

gerobak untuk berjualan poster di pinggir jalan |  pameran KW 2 #1 

Dan pada beberapa bulan kemudian, masih sambil memikirkan tentang bentuk pameran KW 2 #2, saya bertemu Malcolm, setelah sebelumnya kami bertemu saat dia membeli semua poster yang aku pamerkan di pameran projek KW 2 #1 di Kedai Kebun Forum 2 tahun yang lalu. Pada tahun 2012 dia juga datang di pameran ‘Mukamalas Silkscreen’ di Lir, pada waktu itu dia juga membeli beberapa poster yang aku pamerkan disana. Malcolm juga tertarik pada silkscreen karena sebelum aku pameran di Lir dia terlebih dulu memamerkan karya silkscreennya disana, pada waktu itu aku juga membantu mencetak karyanya.


Lalu pada bulan November 2012 di sela sela acara presentasi residensi koganecho oleh elia di Kunci, Malcolm memberi tau kalau dia berencana membuat space yang berfungsi sebagai studio silkscreen dan galeri. Saya manggut manggut seperti dito, lalu dia juga bilang kalau aku tertarik, aku bisa berkolaborasi untuk mengurus space itu. Aku berhenti manggut manggut karena terkejut dengan ajakan itu, tapi aku tetap kalem dan manggut manggut lagi tanda setuju. Baru setelah masuk tahun 2013 kami bertemu lagi, ngobrol kesana kemari merencanakan pembuatan space tersebut. Beberapa pertemuan sudah kita lalui sampai tiba kita mencari rumah yang bisa kita sewa. Beberapa hari mencari lalu pilihan tempatnya ada di daerah Minggiran, tepat di sebelah timur lapangan Minggiran. Dulu tempat itu adalah studio musik, waktu aku SMSR pernah latihan musik di sana, aliran musik yang kami bawakan ‘grunge’. Lalu pada sekitar tahun 2006/2007 studio itu kebakaran karena konslet pada arus listrik, setelah kejadian itu tempat itu total tidak berfungsi. Studio musik tutup, alat alat musik yang tersisa dijual dan tempat itu dibiarkan kosong tidak terpakai sampai kami datang untuk menyewa. Setelah beberapa kali negosiasi dengan pemilik rumah akhirnya kita berhasil menyewa tempat tersebut. Karena rusak habis kebakaran maka harus ada renovasi di beberpa bagian tertentu, ada dua lantai pada bangunan tersebut, lantai bawah kami renovasi untuk galeri, lantai atas untuk studio. Kami mempercayakan kepada pak joko dan teman temannya untuk merenovasi tempat itu, sekitar tiga minggu mereka lewati dan akhirnya tempat itu jadi dan siap digunakan. 


Pada bulan mei kami mengundang pak RT/RW dan beberapa teman untuk datang di acara ‘selamatan’ tempat itu. Acaranya sederhana, ada beberapa snack dan nasi tumpeng yang disiapkan mbak eli untuk malam itu. Mbak eli adalah istri dari pemilik rumah, kebetulan dia punya bisnis katering, jadi nasi tumpeng yang dia buat otomatis lezat. Acara selamatan selesai dan mulai besok kami bisa mulai bekerja di studio itu.
‘oh iya, dan nama tempat ini adalah ‘Krack!’.



Untuk memulai kegiatan di krack! Kami membuat pameran perdana, pameran yang kami buat adalah pameran silkscreen, ada 22 seniman yang ikut berpameran diantaranya adalah; Nindityo adi purnomo, Agung kurniawan, Mella jaarsma, Anneke fitrianti, Terra bajraghosa, Iwan effendi, Riapapermoon, Fitri DK, Tere agustin, Methodos, Sulung widya, Iyok prayoga, Ryan, restu, Bayu widodo, Rudi hermawan, Hendra blangkon, Deni rahman, Oik, Hendra hehe, Malcolm smith dan saya sendiri. pameran ini sekaligus menjadi acara launching Krack! studio.  


Konsep pamerannya sederhana, kami mengajak semua seniman untuk membuat karya silkscreen untuk pameran perdana ini. Tidak semua seniman menguasai teknik silkscreen, ada beberapa yang paham benar, ada yang sedikit tau, dan bahkan ada yang tidak tau sama sekali. Dari sini kemudian ada proses kolaborasi antara Krack! dan seniman, bentuk kolaborasinya adalah membuat interpretasi dari sumber karya seniman yang berbeda beda menjadi karya silkscreen. Ada beberapa seniman datang membawa karya cat airnya, karya drawingnya, karya potonya, karya kolasenya dan beberapa karya yang bermacam jenisnya. Lalu kita berdiskusi untuk membuat bentuk visual dari karya para seniman yang ada  menjadi bentuk visual yang memungkinkan untuk di aplikasikan ke dalam medium silkscreen tanpa mengurangi feel dari karya sebelumnya. Selama kurang lebih 1,5 bulan kami bekerja di krack studio untuk mencetak semua karya seniman itu, tanpa bantuan dari rudi hermawan sebagai tenaga print dan bagus sebagai tenaga afdruk screen semua pasti tidak terlaksana dengan baik.   
Dan berikut ini poto dokumentasi pembuatan pameran perdana, diambil dari akun instagram saya:
















































Sampai pada detik saya menulis blog ini sebetulnya pameran perdana sudah selesai, tapi setiap hari kami ke krack untuk bekerja membuat projek kemudian. Sudah ada 4 seniman yang akan berpameran di krack! Pada tahun ini dan sudah ada beberapa commission work yang kita kerjakan. Jadi silahkan datang ke krack! Setiap hari kami di sana kecuali hari Minggu, dan silahkan kunjungi web. kami di sini
Kemudian rencana pameran KW2 #2 tahun ini akhirnya sedikit tertunda, dito belum main lagi ke rumah saya untuk menagih janji rencana pameran KW2 #2, jadi saya akan diam saja.

  prihatmoko moki/ 2013